Rinayuliana’s Weblog



Artikel Animasi

Semua Bisa Buat Film Animasi
dengan Komputer

Teman-teman disini saya akan tulis ulasan tentang animasi. Sebenarnya ini adalah tugas dari dosen mata kuliah Grafik Komputer & Pengolahan Citra. Kita di suruh nyari ulasan tentang grafik komputer misalnya virtual Reality,animasi,video games,dan lain-lain yang berhubungan dengan grafik komputer. Saya akan mengupas tentang animasi disini saya akan menjelaskan tentang apa itu animasi,teknologi yang digunakan,pokoknya saya akan menupas habis tentang animasi.

PEDAHULUAN

Animasi, atau lebih akrab disebut dengan film animasi, adalah film yang merupakan hasil dari pengolahan gambar tangan sehingga menjadi gambar yang bergerak. Pada awal penemuannya, film animasi dibuat dari berlembar-lembar kertas gambar yang kemudian di-“putar” sehingga muncul efek gambar bergerak. Dengan bantuan komputer dan grafika komputer, pembuatan film animasi menjadi sangat mudah dan cepat. Bahkan akhir-akhir ini lebih banyak bermunculan film animasi 3 dimensi daripada film animasi 2 dimensi.

Animasi seekor kuda buatan Edward MuybridgeGambar Animasi seekorkuda buatan Edward Muybridge

Wayang Kulit merupakan salah satu bentuk animasi tertua di dunia. Bahkan ketika teknologi elektronik dan komputer belum diketemukan, pertunjukan wayang kulit telah memenuhi semua elemen animasi seperti layar, gambar bergerak, dialog dan ilustrasi musik.

Sedangkan Grafika komputer (Inggris: Computer graphics) adalah bagian dari ilmu komputer yang berkaitan dengan pembuatan dan manipulasi gambar (visual) secara digital. Bentuk sederhana dari grafika komputer adalah grafika komputer 2D yang kemudian berkembang menjadi grafika komputer 3D, pemrosesan citra (image processing), dan pengenalan pola (pattern recognition). Grafika komputer sering dikenal juga dengan istilah visualisasi data.

Hasil dari rendering

Gambar Hasil dari rendering

Bagian dari grafika komputer meliputi:

  • Geometri: mempelajari cara menggambarkan permukaan bidang
  • Animasi: mempelajari cara menggambarkan dan memanipulasi gerakan
  • Rendering: mempelajari algoritma untuk menampilkan efek cahaya
  • Citra (Imaging): mempelajari cara pengambilan dan penyuntingan gambar.

Proses Pembuatan Film Animasi

Pernah menyaksikan film animasi keren? Sebut saja Final Fantasy atau Spririted Away. Tapi pernah terbayang enggak bagaimana proses produksinya? Wih, penuh debat, begadang, dan ditutup dengan “masuk rumah sakit”.

Bayangkan, kita adalah salah satu orang yang bekerja dalam produksi sebuah film animasi. Kita pergi ke bioskop terdekat untuk melihat hasil kerja keras itu. Setelah layar bioskop ditutup, tanda film telah usai, kita sempat mendengar komentar negatif dari salah satu penonton. Kebayang dong sebalnya. Begadang bermalam-malam agar film tersebut bisa on-time muncul di depan penonton, serasa terbuang sia-sia.

Coba deh tengok meeting dari Miyazaki-san dan stafnya di studio Ghibli yang berdiskusi hanya untuk satu adegan.

Di sebuah ruangan penuh dengan buku, sekitar lima sampai enam orang berkumpul. Miyazaki-san telah memanggil para supervising animator untuk rapat. “Jadi ketika jatuh, dia akan berpegangan pada lemari seperti cecak, lalu waktu ia jatuh-BAM! Seperti ular jatuh begitu!” Para animator hanya manggut-manggut. Miyazaki menambah penjelasannya, “Masak belum ada yang pernah melihat ular jatuh dari pohon,” tanyanya. “Yang pasti tidak di Tokyo, Pak,” celetuk satu orang. Ruangan tersebut menjadi penuh tawa.

Membangun cerita

Rapat tersebut hanyalah satu dari ratusan rapat dalam rangka mentransfer storyboard ke animasi yang sesungguhnya. Kegiatan tersebut adalah kegiatan sehari-hari bukan istimewa. Dalam proses film animasi ada tiga tahap, yaitu perencanaan, realisasi, dan finishing touches.

Dalam proses perencanaan, biasanya mulailah dibuat ide-ide cerita dan storyboard atau e-konte. Ide cerita diekspresikan dalam bentuk sinopsis. Biasanya puluhan hingga ratusan preproduction painting dihasilkan untuk mengeksplorasi kemungkinan cerita. Preproduction painting adalah visualisasi awal cerita. Preproduction painting di Amerika dilakukan satu tim berisi lima hingga sepuluh orang. Dalam dunia anime Jepang terkadang preproduction painting dilakukan beberapa orang.

Berbeda dengan studio animasi di Amerika, di mana delapan sampai sepuluh orang diundang menjadi storyboard artist, biasanya di Jepang hanya ada satu orang yang menjadi storyboard artist. Ia biasanya selalu sinonim dengan sutradara. Biasanya pada saat ini character designer mulai diberi tugas. Amat jarang ada film seperti Lilo and Stitch di Amerika. Dalam film tersebut penulis naskah, storyboard artist dan sutradaranya dirangkap dua orang, Chris Sandres dan Dean Deblois.

Cerita dalam dunia animasi Amerika selalu berubah. Dikutip dari Head Storyboard Artist untuk Mulan, Chris Sanders, “Tadinya kami berpikir untuk menjadikan Mulan komedi romantik seperti Tootsie. Setelah berkali-kali kami coba, tidak ada yang sukses, hingga saya akhirnya kesal sendiri. Pada akhirnya kami berusaha membuat kepribadiannya seakurat mungkin dengan versi legenda Cinanya, yaitu menjadikan Mulan sebagai anak perempuan yang berabdi karena cara lain tidak berhasil. Saya lega atas perubahan tersebut.”

Beberapa karakter setelah ceritanya diedit berulang kali akan dibuang. Contohnya, untuk film Pocahontas, seharusnya ada kalkun bernama Red Feather tetapi ia tidak signifikan sehingga tidak dipakai .Bila tidak ya diubah. “Saya disuruh mendesain lima model ’Mulan’ untuk Mulan”, ujar Chen Yi Chang, sang character designer dari film tersebut. “Hal tersebut tidak langsung jadi, melainkan perlahan-lahan sesuai dengan perubahan cerita.”

Pentingnya “storyboard”

Biasanya di Amerika dan Jepang ada sebuah sesi bernama story meeting di mana para storyboard artist berkumpul dan membahas sebuah cerita. Dari rapat tersebut akan diputuskan adegan yang paling sesuai. Tidak jarang ada perdebatan hebat di situ.

Storyboard umumnya masih dalam fase yang amat kasar. Tidak jarang dalam sebuah panel storyboard, gambarnya dibuat agak asal-asalan. Storyboard untuk film animasi umumnya terlihat seperti komik. Perbedaannya dengan komik, dalam storyboard masih ada catatan-catatan kecil di sekitar gambar entah untuk diperbaiki atau dipertimbangkan. Tidak jarang, terutama di dunia animasi Amerika, panel demi panel storyboard sebuah film dibentangkan dari ujung satu gedung ke ujung yang lain. Sampai 1984, studio Disney masih melakukan hal ini. Beberapa studio animasi mengambil jalan yang lebih praktis, yaitu membukukan storyboard-storyboard tersebut untuk pegangan tim produksi.

Untuk mengetes efektivitas sebuah storyboard, biasanya diadakan screening Leica Reel. Leica Reel merupakan kumpulan storyboard yang direkam dengan kamera. Yang bagus terlihat di atas kertas, belum tentu bagus di layar bioskop. Itulah alasan diadakannya Leica Reel.

Setelah storyboard dirapatkan dan disepakati, maka proses layout dan animasi dimulai. Layout adalah blueprint dari komposisi sebuah adegan. Ada dua jenis layout, yaitu tonal dan linear. Layout tonal dibuat untuk mengatur daerah sinar dan bayangan sebuah adegan. Sementara itu, layout linear dibuat untuk menggambarkan detail sebuah adegan. Biasanya setelah layout tersebut diberi dan disetujui, maka departemen background akan mengambil alih dan memproduksi versi berwarnanya. Tidak jarang komputer banyak berperan dalam proses ini. Walaupun masih diwarnai dengan tangan, Tom Cardone-anggota tim produksi film animasi Hercules-mengakui komputer cukup berperan. “Kalau dulu, perbaikan sebuah background bisa memakan waktu dua hari. Sekarang, 45 menit pun jadi.”

Butuh banyak orang

Dalam proses animasi, orang-orang yang dilibatkan tidak sedikit. Ada dua departemen besar, yaitu departemen animasi dan departemen clean-up. Tingkatan jabatan dalam proses tersebut adalah, inbetweener, assistant animator, animator, dan supervising animator. Dalam departemen animasi sendiri masih ada dua bagian, yaitu character animation dan special effects animation. Sudah terlihat dari namanya bahwa character animation ditugaskan menggambar karakter. Sementara itu, spesial efek mengurusi hal-hal seperti menggambarkan rintik hujan, petir, asap, dan lain-lain. Walaupun sudah ada komputer untuk mengurusi hal ini, beberapa studio animasi enggan meninggalkan efek-efek yang digambar dengan tangan. Keuntungan efek yang masih digambar dengan tangan antara lain adalah dimungkinkannya stylization efek, yaitu gambaran efek-efek yang bisa disesuaikan dengan gaya artistik arahan sutradara atau art director film tersebut.

Setelah proses animasi tersebut selesai, masih akan dilakukan proses clean-up. Seperti namanya, clean-up bertugas untuk “membersihkan”. Membersihkan? Seperti yang telah disinggung di atas, tingkatan tertinggi dalam pekerjaan meng-animasi adalah supervising animator. Belum tentu para asisten sang supervisor dapat menggambar persis sama seperti gambar sang supervisor. Kerepotan ditambah apabila sang supervising animator punya kebiasaan membuat gambar-gambar yang amat kasar (seperti Glen Keane). Agar di layar bioskop semuanya dapat terlihat rapi jali, maka fungsi petugas clean-up menjadi penting.

Hal ini tidaklah gampang karena mereka harus memperhatikan detail-detail kecil seperti jumlah lekuk rambut (apabila ada) pada sebuah karakter, lipatan-lipatan bajunya, kebersihan kertas dari debu grafit, dan lain-lain. Tidak jarang mereka memakai sarung tangan saking berhati-hatinya. Beberapa orang merasa nama departemen satu ini terlalu merendahkan pentingnya peran para pegawai clean-up. Namun, sampai sekarang belum ada yang dapat mengganti nama tersebut dengan yang lebih baik. Setelah proses clean-up selesai, hasilnya akan ditransfer ke cel dan diwarnai oleh departemen Ink and Paint.

Akhirnya, film tersebut akan direkam dengan kamera khusus, yaitu multiplane camera. Akhir-akhir ini metode yang lebih popuer adalah memproses penggabungan background dan animasi menjadi satu di dalam komputer.

Mengisi suara

Sulih suara sebuah film dapat dilakukan sebelum atau sesudah filmnya selesai. Kebanyakan sulih suara dilakukan saat film masih diproses, tetapi terkadang seperti dalam animasi Jepang, sulih suara justru dilakukan setelah filmnya selesai dibuat.

Scoring, atau penataan latar musik film, biasanya dilakukan saat filmnya sudah akan segera selesai produksinya seperti dalam film-film live-action.

Komposer-komposer musik yang melakukan scoring tersebut tidak terikat untuk bekerja selama beberapa tahun, tetapi hanya dalam satu film. Mereka dapat melakukan tiga atau empat proyek sekaligus ketika menggubah musik untuk satu film. Contohnya adalah John Williams, Alan Menken, Danny Elfman, dan Alan Silvestri. Dari Jepang mereka memiliki Yoko Kanno, Jo Hisaishi,Yuki Kajiura, Hajime Mizoguchi, dan Kenji Kawai sebagai komposer andalan mereka.

Sampai saat ini masih tidak jelas seberapa terlibatnya para komposer dalam dunia anime terhadap film-film yang mereka kerjakan. Hayao Miyazaki cukup tergantung kepada komposer langganannya, Joe Hisaishi. Sebelum Jo Hisaishi akan memproduksi full-scoring film-film dari Miyazaki, ia akan memproduksi prototipenya terlebih dahulu yang biasanya digunakan sang maestro sebagai inspirasinya selama bekerja.

Pekerjaan ini bukanlah hal yang mudah. Ada in-joke di studio Disney bahwa bila pekerjaan selesai, semua animator akan berbaring di rumah sakit dalam keadaan koma. Hal ini dikarenakan menjelang deadline kebanyakan mereka akan berada di studio selama berhari-hari dengan kondisi kurang tidur. Beberapa orang pada saat itu hanya akan makan sereal tanpa susu dan bergelas-gelas kopi atau coke. Selamat menikmati film animasi!

Biaya Pembuatan Film Animasi

Film animasi tidak sama dengan film lain pada umumnya, karena untuk membuatnya dibutuhkan kemauan dan kesabaran ekstra. Bagaimana tidak, untuk membuat sebuah film animasi berdurasi delapan menit saja, paling tidak bisa memakan waktu lebih dari satu tahun.
Hal tersebut disampaikan Raimund Krumme, animator sekaligus dosen di Sekolah Tinggi Media di Kota Koln, Jerman, setelah pembukaan acara Kumpul Animasi yang diselenggarakan Goethe-Institut Jakarta bekerja sama dengan Dewan Kesenian Jakarta, Boemboe Forum, Akademi Samali, dan Festival Film Animasi Indonesia.
Ternyata diakui juga oleh animator asal Jerman ini bahwa memang sulit membuat film animasi. Secara teknis mungkin mudah, namun untuk mendapatkan cerita yang pas dan menciptakan daya tariknya sehingga semakin menarik untuk dilihat sangatlah sulit. Untuk membuat satu film animasi yang menarik dilihat, cerita yang ditampilkan tidak sekadar menggambarkan kenyataan sehari-hari yang biasa ditemui, tetapi juga harus bisa menggambarkan lebih banyak hal yang telah kita ketahui sendiri.
“Sangat diperlukan kesabaran untuk membuat film animasi, perlu kerja keras,” ujar Raimund yang mengaku baru pertama kali datang ke Indonesia ini.
Trik dari Raimund untuk membuat sebuah film animasi ini agar bisa selesai dibuat adalah dengan membuat open storyboard. Open stroryboard yang isinya urutan cerita yang akan dibuat lengkap dengan setting dan durasi ini bisa diubah setiap saat jika memang dirasa cerita sulit untuk dibuat animasinya atau ada ide yang lebih baik lagi.
“Jangan terlalu ketat dengan apa yang ada di storyboard, karena dalam proses produksi bisa saja perubahan terjadi,” katanya.
Pria yang mengaku telah membuat tujuh film animasi independen ini mengatakan ada perbedaan besar dalam pembuatan film animasi independen dengan film animasi untuk layar lebar atau yang biasa disebut picture animation film.
Jika hendak mengetahui berapa kira-kira biaya yang diperlukan untuk membuat satu film animasi untuk siaran niaga Raimund menyebutkan biasanya bisa kurang dari 100.000 dolar AS atau jika dirupiahkan berkisar kurang dari Rp 900 juta.
Jumlah tersebut memang terasa banyak, tetapi bagi Raimund yang juga terbiasa membuat film animasi untuk keperluan komersial ini, jumlah tersebut sangatlah wajar. Berbeda jauh dengan film-film buatan Hollywood yang bisa menghabiskan jutaan dolar AS.
“Ini tidak banyak dibanding dengan membuat film animasi Hollywood. Ini sangat murah bagi saya dan jika dibuat sendiri dan dibantu banyak orang bisa dilakukan dengan senang,” katanya.
Raimund juga mengatakan jika mau lebih bersabar bisa mengurangi biaya produksi dengan membuat sendiri latar ataupun boneka-boneka lilin dengan bahan-bahan yang murah dan sederhana yang akan menjadi aktor dalam film animasi tersebut.
Yang menarik adalah perkembangan teknis dari pembuatan film animasi sangat cepat, dengan 200 dolar AS atau senilai Rp 1,9 juta sudah bisa mendapatkan software komputer yang membuat seseorang bisa membuat musik sendiri, soundtrack sendiri, dan membuat film sendiri.
“Dulu perlu 35 juta dolar AS untuk membuat film berserta segala perlengkapannya, sekarang tidak perlu pergi ke laboratorium dan menggunakan bahan material mahal,”

Copyright © rina yuliana 2008

Created by,

Rina Yuliana

18107008

3KA06

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: